Kasus Hacker yang Heboh di Indonesia, Terbaru Data KPU

By Angelice Onggi - Sabtu, Mei 23, 2020

Kasus Hack yang sempat bikin geger di Indonesia.

AGEN SBOBET, Era globalisasi dengan kemajuan teknologi yang semakin canggih bagaikan pisau bermata dua, bisa berguna atau justru disalahgunakan untuk melakukan hack atau kejahatan di dunia cyber.

Berikut ini adalah beberapa kasus hacker yang sempat bikin geger di Indonesia:

1. Hacker Situs SBY


Pada tahun 2013, Jember Hacker meretas situs presidensby.info selama dua jam. Ialah Wildan dalang di balik kejadian tersebut. Ia hanya lulusan SMK Teknologi Pembangunan, namun kelebihan yang didapatkan Wildan ini berkembang semakin kuat secara otodidak.

Menkominfo yang saat itu menjabat, Tifatul Sembiring, menuturkan situs tersebut sebenarnya tidak di-hack oleh pelaku.

"Sebetulnya yang terjadi bukan hacking atau peretasan dalam situs presiden, tapi mengalihkan IP address yang ada di DNS yang ada di soft layer di Texas. Itu pun pulih dalam beberapa jam kemudian karena masih dalam tanggung jawabnya DNS server itu," ujar Tifatul, sebelum rapat terbatas di Istana Negara, Jakarta, Kamis (10/1/2013).

2. Hacker Jogja retas server perusahaan AS


Polisi menangkap seorang pria berinisial BBA (21) karena meretas server perusahaan di Amerika Serikat. Pelaku ditangkap pada Oktober 2019.

Kasubdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Kombes Pol Rickynaldo Chairul, menjelaskan tersangka menyebarkan tautan e-mail ke 500 akun e-mail yang berada di luar negeri. Salah satu korbannya adalah sebuah perusahaan di San Antonio, Texas, Amerika Serikat.

Dengan melakukan peretasan, tersangka dapat menyedot data-data korban. Selain itu tersangka melakukan pemerasan dengan mengancam akan menghapus data-data dalam server korbannya jika korban tak memberinya mata uang virtual, bitcoin.

3. Heboh kebocoran data pelanggan Tokopedia


Sebanyak 15 juta informasi akun Tokopedia dilaporkan dibobol oleh hacker. Bahkan pengamat mengatakan, total sebanyak 91 juta akun pengguna e-commerce itu sudah coba dijual di dark web oleh ShinyHunters senilai USD 5.000.

Isi ini pertama kali diungkap oleh akun Twitter @underthebreach. Disebutkan peretasan terjadi Maret 2020. pengamat keamanan internet dari Vaksincom, Alfons Tanujaya menuturkan data yang bocor yakni username, alamat email, nama user, tanggal lahir dan nomor telepon.

Bukan cuma Tokopedia, ShinyHunters juga melanjutkan aksi mereka dengan meretas data 1,2 juta pengguna Bhinneka.com.

4. Data KPU


Kebocoran data terbaru yang ramai dibicarakan adalah data pemilih tetap (DPT) milik Komisi Pemilihan Umum (KPU). Sebanyak 2,3 juta data penduduk Indonesia disebut-sebut dijual oleh hacker di forum dark web.

Kendati demikian, Alfons Tanujaya meyakini data yang dibocorkan tersebut bukan hasil peretasan. Sementara itu, Komisioner KPU Viryan Aziz mengaku pihaknya masih melakukan penelusuran dan pengecekan kondisi server data.

Dia mengungkap data yang beredar merupakan DPT Pemilu 2014 dengan meta data 15 November 2013. Menurut Viryan, DPT merupakan data yang bersifat terbuka, dan dapat diakses semua orang.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments